7 Sungai Terkotor

1. Citarum River, Indonesia

7 Sungai Terkotor

Citarum (Sunda: Walungan Citarum) adalah sungai terpanjang dan terbesar di Provinsi Jawa Barat, Indonesia. Jutaan orang tergantung langsung hidupnya dari sungai ini, sekitar 500 pabrik berdiri di sekitar alirannya, tiga waduk PLTA dibangun di alirannya, dan penggundulan hutan berlangsung pesat di wilayah hulu.
 
Keadaan lingkungan sekitar Citarum telah banyak berubah sejak paruh kedua dasawarsa 1980-an. Industrialisasi yang pesat sejak akhir 1980-an di kawasan sekitar sungai ini telah menyebabkan menumpuknya limbah buangan pabrik-pabrik di Citarum.
 

Setiap musim hujan wilayah Bandung Selatan di sepanjang Citarum selalu dilanda banjir. Setelah kejadian banjir besar yang melanda daerah tersebut pada tahun 1986, pemerintah membuat proyek normalisasi sungai Citarum dengan mengeruk dan melebarkan sungai bahkan meluruskan alur sungai yang berkelok. 

Tetapi hasil proyek itu nampaknya sia-sia karena setelahnya tidak ada perubahan perilaku masyarakat sekitar, sehingga sungai tetap menjadi tempat pembuangan sampah bahkan limbah pabrik pun mengalir ke Citarum. Bertahun kemudian, keadaan sungai bahkan bertambah buruk, sempit dan dangkal, penuh sampah, dan di sebagian tempat airnya pun berwarna hitam pekat.
 

2. Yamuna River, India

7 Sungai Terkotor
Yamuna (Sanskerta: यमुना, kadang-kadang disebut Jumna) adalah sungai di bagian utara India. Berasal dari gletser Yamunotri pada ketinggian 6.387 meter. Karena kepadatan penduduk pertumbuhan tinggi dan Yamuna industrialisasi saat ini cepat adalah salah satu sungai yang paling tercemar di dunia, terutama di sekitar New Delhi, ibukota India, yang membuang sekitar 58% dari limbah ke sungai. 

Penyebab pencemaran. New Delhi menghasilkan 1.900 juta liter per hari dari limbah. Meskipun berbagai upaya telah dilakukan untuk memprosesnya, upaya telah terbukti sia-sia. Meskipun pemerintah India telah menghabiskan hampir $ 500 juta untuk membersihkan sungai, Yamuna terus menjadi tercemar dengan sampah sementara fasilitas limbah kebanyakan pengobatan kekurangan dana atau rusak.


3. Buriganga River, Bangladesh

7 Sungai Terkotor
Buriganga (Bengali: বুড়িগঙ্গা Buŗigônga "Gangga Lama") adalah sungai utama yang mengalir di samping kota Dhaka, ibukota Bangladesh. Kedalaman rata-rata adalah 25 kaki (7,6 m) dan kedalaman maksimum adalah 58 kaki (18 m).

Sungai Buriganga menderita oleh masalah yg berbau busuk polusi. Limbah kimia dari pabrik dan pabrik-pabrik, rumah sampah, limbah medis, limbah, hewan mati, plastik, dan minyak adalah beberapa polutan yang Buriganga itu. Kota discharge Dhaka sekitar 4.500 ton sampah setiap hari dan sebagian besar dilepaskan ke Buriganga. Sebagian besar unit industri daerah ini tidak memiliki pabrik pengolahan limbah mereka sendiri.
 

4. Yellow River from Lanzhou, China

7 Sungai Terkotor
Yellow River atau Huang He, sebelumnya dieja Hwang Ho, merupakan sungai terpanjang kedua di Cina setelah Yangtze dan enam terpanjang di dunia pada panjang diperkirakan 5.464 kilometer (3.395 mil). Berasal di Bayan. har Pegunungan di Provinsi Qinghai di Cina barat, mengalir melalui sembilan provinsi di Cina dan bermuara di Laut Bohai.

Pada tanggal 25 November 2008, Tania Branigan The Guardian mengajukan laporan Yellow River, mengklaim bahwa polusi yang parah telah membuat sepertiga dari Yellow River tidak dapat digunakan bahkan untuk penggunaan pertanian atau industri, karena pembuangan pabrik dan limbah dari kota-kota yang berkembang cepat.

 

5. Marilao River, Philippines

7 Sungai Terkotor

Ada banyak mengambang sampah di permukaan sungai yang menyebabkan pencemaran air. Polusi air di sungai ini karena dari bungkus plastik, karet sandal, batang pisang dan anjing kembung mati.

Sungai pencemaran air ini diperparah dengan air yang mengandung bahan kimia beracun seperti kromium, tembaga, kadmium, dan arsen membuat air sangat berbahaya.

6. Ganges River, India

7 Sungai Terkotor

Gangga merupakan sungai lintas-batas India dan Bangladesh. Sungai 2.525 km (1.569 mil) meningkat di Himalaya Barat di negara bagian India Uttarakhand, dan mengalir ke selatan dan timur melalui Plain Gangga India Utara ke Bangladesh, di mana bermuara ke Teluk Benggala.
 
Sungai Gangga menderita tingkat polusi yang ekstrim, yang mempengaruhi 400 juta orang yang tinggal dekat dengan sungai. Limbah dari banyak kota di sepanjang kursus sungai, limbah industri dan persembahan religius dibungkus non-degradable plastik menambahkan jumlah besar polutan ke sungai yang mengalir melalui daerah padat penduduk. Masalah ini diperparah oleh kenyataan bahwa orang miskin banyak bergantung pada sungai setiap hari untuk mandi, mencuci, dan memasak.

 

7. Songhua River, China

7 Sungai Terkotor
Sungai Songhua (Chinese: 松花江; pinyin: Songhua Jiang) atau Sunggari Sungai (Manchu: Sunggari-ula.png, Sunggari Ula) adalah sungai di timur laut China, dan merupakan anak sungai terbesar dari Sungai Heilong (Amur), mengalir sekitar 1.434 kilometer (891 mil) dari Pegunungan Changbai melalui provinsi Jilin dan Heilongjiang. Sungai mengalir 557.180 mil persegi (1.443.100 km2) lahan dan memiliki debit tahunan 2.463 meter kubik per detik (87.000 cu ft / s).

Pencemaran air telah mengakibatkan kerugian ekonomi yang sangat besar. Para ahli menunjukkan bahwa pencemaran air adalah hasil gabungan dari faktor manusia, masyarakat dan pembangunan ekonomi. 

2 Responses to "7 Sungai Terkotor"

Catatan :
1. Berkomentarlah dengan baik dan sopan
2. Disarankan tidak menggunakan Anonim
3. Dilarang promosi iklan

NB : Klik pratinjau terlebih dahulu sebelum di publikasi untuk melihat tulisan yang anda tulis sudah benar atau tidak